Petikan Salafi

"Demi Allah, kita berperang bukan berdasarkan bilangan, kekuatan atau Jumlah, kita berperang untuk memuliakan Agama yang telah dimuliakan Allah ini" Abdullah Ibn Rawahah r.a.


"Demi Allah! Debu yang berada di hidung kuda para sahabat nabi s.a.w yang berjuang bersama Nabi s.a.w lebih mulia dari kebanyakan sultan atau raja yang ada dalam dunia ini." Dr. Asri

"Demi Allah! Aku tolak Syiah; bukan dengan tangan tetapi dengan kaki" Harimau Menaip.



Ahlussunah Wal Jama'ah

Dari Ibnu Umar ra berkata: Rasulullah saw memegang pundakku dan bersabda, “Jadilah engkau di dunia ini seperti orang asing atau penyeberang jalan.” Ibnu Umar ra berkata, “Jika kamu berada di petang hari, jangan menunggu pagi hari, dan jika engkau di pagi hari janganlah menunggu petang, manfaatkanlah masa sihat. Sebelum datang masa sakitmu dan saat hidupmu sebelum datang kematianmu.” (HR. Bukhari)

“Sesungguhnya bermula datangnya Islam dianggap ghurabaa(dagang/asing) dan akan datang kembali ghurabaa(dagang/asing) maka berbahagialah orang-orang asing itu. Para sahabat bertanya kepada Rasulullah Saw, “Ya Rasulullah, apa yang dimaksud orang asing itu?” Lalu Rasulullah menjawab, “Orang yang melakukan kebaikan-kebaikan di saat orang-orang melakukan kerosakan.” (HR. Muslim)

Dan dalam riwayat lain, "Sesungguhnya baginda ditanya perihal orang-orang yang asing itu, lalu baginda menjawab, "Iaitu orang-orang yang menghidupkan-hidupkan apa yang telah dimatikan manusia dari sunnahku" (HR Muslim, Ibnu Majah, dan at-Thabrani)

Dalam riwayat lain dari Ibnu Wahbin, "Baginda saw. bersabda, "Kebahagiaanlah bagi orang-orang yang asing, iaitu mereka yang berpegang teguh pada kitab Allah ketika ditinggalkan oleh orang banyak dan mengerjakan sunnah ketika dipadamkan oleh orang banyak"

Pemuda-Pemudi Harimau

23.2.11

Rumah Aku Dah Bersawang

Lama sungguh aku tak bukak blog aku ni. Kalau bukak pun, aku cuma baca blog orang yang aku pautkan. Bukannya nafsu politik aku sudah mati pucuk, tapi aku terlalu sibuk hingga bila aku mahu mula menulis, kesibukan aku mengganggu aku dari terus fokus.

6 draf penulisan lama baru sahaja aku padamkan. Semuanya aku tulis sekerat tapi tak habis. Bila aku baca balik, isu dah tak relevan langsung. Contoh, aku dah draf cerita Malaysia lawan Hong Kong, tapi Malaysia dah pun menang 2-0. kalau aku publish, korang kata aku nyanyuk plak.

Cerita paling best aku layan minggu ini adalah kisah Bob Lokman masuk PAS. Kita kena hormat tindakan Bob Lokman tu, sebab apa yang dia tulis di blog dia memang betul pun. Aku tak pandai nak kata salah kalau benda tu betul. Memang kepimpinan UMNO tidak mencerminkan Islam. Aku berani debat dengan mana-mana pemimpin UMNO dengan statement tu (walaupun aku tahu aku ni siapa lah kan...).

Janganlah kita menjadi pengamal ajaran sesat dengan beri jawapan klise " Bertudung tak semestinya baik.." atau " Pakai ketayap tapi peluk Cina, Tok Guru apa tu?..".

Sebab banyak sangat kenyataan puaka ala Benyamin Netanyahu macam tu, sebab tu la Ifa Raziah yang sekolah tak habis tu pun tulis dalam twitter serupa pompuan yang takde agama. Siapa ajar dia tu? Kalau tanya aku, aku jawab SISTEM POLITIK MALAYSIA.

Di Malaysia, pemimpin yang tonggang arak dan tak sembahyang pun boleh tarbiah orang. Unik kan?

Aku tulis blog bukan nak jadi pemfitnah. Maka, sebab tu blog aku sebu je...hahaha...

Dulu, aku ni kuat maki keling yang hina Islam. Sekarang, dunia blog aku aman sebab keling-keling tu dah pergi melingkup. Kalau korang nak tahu siapa keling-keling tu, korang baca la posting aku yang lama-lama.

Aku tulis "keling" bukan maksud nak racist atau menghina, tapi semua orang Melayu panggil orang India itu sebagai keling kan? Jadi, tak nak lah aku munafik.

Keling pun panggil Melayu dengan panggilan "Nata". Tak percaya, korang tanya kawan korang yang keling.

Buat masa ni, aku larat tulis ni je. Esok, aku ada site visit. Kalau unsur rasuah takde, mungkin mudah sikit aku dapat kerja tu. Ini kan Malaysia....takkan tak faham kan? Rasuah kan dah macam budaya...

Chow!