Petikan Salafi

"Demi Allah, kita berperang bukan berdasarkan bilangan, kekuatan atau Jumlah, kita berperang untuk memuliakan Agama yang telah dimuliakan Allah ini" Abdullah Ibn Rawahah r.a.


"Demi Allah! Debu yang berada di hidung kuda para sahabat nabi s.a.w yang berjuang bersama Nabi s.a.w lebih mulia dari kebanyakan sultan atau raja yang ada dalam dunia ini." Dr. Asri

"Demi Allah! Aku tolak Syiah; bukan dengan tangan tetapi dengan kaki" Harimau Menaip.



Ahlussunah Wal Jama'ah

Dari Ibnu Umar ra berkata: Rasulullah saw memegang pundakku dan bersabda, “Jadilah engkau di dunia ini seperti orang asing atau penyeberang jalan.” Ibnu Umar ra berkata, “Jika kamu berada di petang hari, jangan menunggu pagi hari, dan jika engkau di pagi hari janganlah menunggu petang, manfaatkanlah masa sihat. Sebelum datang masa sakitmu dan saat hidupmu sebelum datang kematianmu.” (HR. Bukhari)

“Sesungguhnya bermula datangnya Islam dianggap ghurabaa(dagang/asing) dan akan datang kembali ghurabaa(dagang/asing) maka berbahagialah orang-orang asing itu. Para sahabat bertanya kepada Rasulullah Saw, “Ya Rasulullah, apa yang dimaksud orang asing itu?” Lalu Rasulullah menjawab, “Orang yang melakukan kebaikan-kebaikan di saat orang-orang melakukan kerosakan.” (HR. Muslim)

Dan dalam riwayat lain, "Sesungguhnya baginda ditanya perihal orang-orang yang asing itu, lalu baginda menjawab, "Iaitu orang-orang yang menghidupkan-hidupkan apa yang telah dimatikan manusia dari sunnahku" (HR Muslim, Ibnu Majah, dan at-Thabrani)

Dalam riwayat lain dari Ibnu Wahbin, "Baginda saw. bersabda, "Kebahagiaanlah bagi orang-orang yang asing, iaitu mereka yang berpegang teguh pada kitab Allah ketika ditinggalkan oleh orang banyak dan mengerjakan sunnah ketika dipadamkan oleh orang banyak"

Pemuda-Pemudi Harimau

29.4.11

Itu Memang Anwar Ibrahim. CONFIRMED!

Hari Jumaat ini telah dicemari dengan ratusan gambar-gambar pelacur putih melepak bersama seorang mirip Anwar Ibrahim. Apa sudah jadi dengan Malaysia? Sudah tiada kah lagi rasa malu kita yang menengoknya? Aku tidak kisahlah jika itu Anwar atau tidak tapi pernahkah kita merasa bersalah mengaibkan (jika ia benar) atau memfitnah (jika ianya salah) keluarga Dato' Seri Anwar Ibrahim?

Aku bukan ahli PKR tetapi amat kasihan pada Datin Seri Wan Azizah dan anak-anak. Kasihan juga pada Dato' Seri Anwar (jika video itu palsu).

Tidak bolehkah kita menjadi manusia berotak (jika tidak mahu memaparkan peribadi muslim?). Mengapakah Dato' Seri Anwar diperang habis-habisan? Mengapa pula TV3 tidak menyiar video Dato' Seri Chua Soi lek suatu ketika dahulu? Bias? Double-standard? Takut?

Jika selepas ini, team Dato' Seri Anwar menyerang kembali dengan peluru keaiban pemimpin BN, aku mahu tengok reaksi TV3. Aku percaya Pakatan akan menyerang dan melawan. Kerana apa? Kerana itu cara Anwar. Lawan tetap lawan.

Kalau aku ditanya adakah itu cara Anwar menentang balik? Aku menjawab 'Itu memang Anwar Ibrahim. CONFIRMED!".

nota kaki: aku memilih tidak menayangkan satu gambar pun kerana aku takut api neraka. Salam Jumaat!

19.4.11

Di Suatu Ketika Yang Lalu- Buat Renungan



Aku...tidak mudah menangis.
Namun, akhir-akhir ini, aku cukup sensitif,
Kesengsaraan Palestin, Afghanistan, Iraq ....

Namun,
Aku tidak sangka...
Di tanah tumpah darah ini..
Tanah Bumi Umat Melayu,
Tanah yang dikatakan Negara Islam,
Tanah yang dikatakan akan munculnya Imam Mahdi,
Tanah yang dihebohkan sebagai Negara Islam Contoh,
Tanah yang Prihatin dengan kesengsaraan...

telah melacuri agama,
telah menodai tali Allah,
telah menginjak-injak Rumah Allah.

Aku hanya mampu bersedih dan berdoa,
Agar kita sedar...
Islam adalah prioriti,
Islam adalah perkara Wahid,
Islam adalah vital,
Islam adalah segala-galanya.

Bukan jumlah kerusi di Parlimen.

nota kaki: memang ia berlaku pada tahun 2005...tetapi mengapa ia perlu berlaku??? Terima kasih pada tukang komen yang mengingatkan aku.

5.4.11

Ianya Mirip Anwar,,,Macam semut hitam...

Video seks semakin memeningkan. Penzina didalam video tersebut mirip Anwar ibrahim..tetapi untuk kepastian 100%, seorang umat pun tak berani untuk mengaku bahawa itu adalah Anwar Ibrahim. Semuanya berkias-kias. Kalau dalam mahkamah, sudah tentu kes seperti ini akan digugurkan.

Nik Nazmi dan Chegubard tiada hak untuk mengatakan bahawa susuk tubuh Anwar tidak seperti susuk penzina di dalam video. Sebab apa? Sebab mereka tidak pernah bersetubuh dengan Anwar. Mana diorang tahu ye tak? Keluarga Anwar juga menafikan bahawa itu adalah Anwar.

Parpukari, Dr. Novandri dan Papagomo lagilah tiada kredibiliti untuk menuduh itu adalah Anwar. Duduk dekat dengan Anwar pun diorang tak pernah.

Yang layak, hanya Saiful Bukhari sebab barua ni "mendakwa" pernah ditusuk sembilu berurat Anwar. Namun apabila difikir kembali, kalaulah Anwar dikatakan mudah berzina dengan "China Doll" atau "Siamese Doll", mengapa pula Anwar memilih nak menutuh mencirit pink si Saiful?

Ah sudahh...nampaknya, Saiful pun dah terkeluar senarai. Dakwaan bahawa itu adalah Anwar akan hanya dipercayai jika .....

ADA SESIAPA YANG BERANI MENGATAKAN DENGAN BERSUMPAH BAHAWA ITU ADALAH ANWAR DAN MENGELUARKAN BUKTI JELAS. SETAKAT NAK KENA JULINGKAN MATA BARU NAMPAK GHOMAN, SIMPAN YO LAH VIDEO TU DATO' T OIIII!!!

Aku teringat suatu ayat atas kaset ceramah Zul Kulim masa tahun 1998...masa tu top kisah Murtad dan VIP mati jadi babi hitam...Atas kaset itu tertulis "fitnah akhir zaman umpama semut hitam di batu hitam di malam yang kelam "....

Nota kaki: Mintalah bantuan CSI Las Vegas....kasik jelas sikit gambar tu. Hehehe...

4.4.11

Video Seks: Poliskah yang menyebarkan?

Dengan mata kurniaan Allah yang telah bersama aku selama lebih 33 tahun, aku menonton video seks tersebut dan aku mengakui, ianya mirip Anwar Ibrahim.

Malang sungguh, ianya tanpa suara. Kalau ianya video yang ber audio, tentu tidak kalut satu Malaya!

Now, its Anwar's turn.


Yang ironinya, aku menonton video tersebut di blog Parpukari. Hahahaha...

Satu soalan aku, tidak menjadi kesalahankah menayangkan klip video yang berada dalam siasatan polis? Kalaupun ia video yang lain, atau dari salinan yang lain, bukankah ia memaparkan video yang sama dengan yang sedang disiasat oleh PDRM? Jika Dato' T seorang sahaja yang ada video tersebut, dan ia berada di simpanan PDRM untuk siasatan, maka orang yang telah meng"opload" ke youtube mungkin sahaja Dato' T atau PDRM.

Polis yang upload? Biar betul???

Bagi membersihkan nama PDRM, mereka yang upload video ini ke laman Youtube perlu ditahan dan disiasat.

Wallahualam.