Petikan Salafi

"Demi Allah, kita berperang bukan berdasarkan bilangan, kekuatan atau Jumlah, kita berperang untuk memuliakan Agama yang telah dimuliakan Allah ini" Abdullah Ibn Rawahah r.a.


"Demi Allah! Debu yang berada di hidung kuda para sahabat nabi s.a.w yang berjuang bersama Nabi s.a.w lebih mulia dari kebanyakan sultan atau raja yang ada dalam dunia ini." Dr. Asri

"Demi Allah! Aku tolak Syiah; bukan dengan tangan tetapi dengan kaki" Harimau Menaip.



Mutiara Kata

Dari Ibnu Umar ra berkata: Rasulullah saw memegang pundakku dan bersabda, “Jadilah engkau di dunia ini seperti orang asing atau penyeberang jalan.” Ibnu Umar ra berkata, “Jika kamu berada di petang hari, jangan menunggu pagi hari, dan jika engkau di pagi hari janganlah menunggu petang, manfaatkanlah masa sihat. Sebelum datang masa sakitmu dan saat hidupmu sebelum datang kematianmu.” (HR. Bukhari)

“Sesungguhnya bermula datangnya Islam dianggap ghurabaa(dagang/asing) dan akan datang kembali ghurabaa(dagang/asing) maka berbahagialah orang-orang asing itu. Para sahabat bertanya kepada Rasulullah Saw, “Ya Rasulullah, apa yang dimaksud orang asing itu?” Lalu Rasulullah menjawab, “Orang yang melakukan kebaikan-kebaikan di saat orang-orang melakukan kerosakan.” (HR. Muslim)

Dan dalam riwayat lain, "Sesungguhnya baginda ditanya perihal orang-orang yang asing itu, lalu baginda menjawab, "Iaitu orang-orang yang menghidupkan-hidupkan apa yang telah dimatikan manusia dari sunnahku" (HR Muslim, Ibnu Majah, dan at-Thabrani)

Dalam riwayat lain dari Ibnu Wahbin, "Baginda saw. bersabda, "Kebahagiaanlah bagi orang-orang yang asing, iaitu mereka yang berpegang teguh pada kitab Allah ketika ditinggalkan oleh orang banyak dan mengerjakan sunnah ketika dipadamkan oleh orang banyak"

Pemuda-Pemudi Harimau

8.11.11

Haji Najib, Haji Anwar dan Komentar


Haji Najib dan Haji Anwar.

Ramai pertikai ibadah Haji yang Najib Razak lakukan dan ada pula yang menyindir Anwar Ibrahim kerana tidak pernah menunaikan haji.

Bagi aku, itu semua perkara paling bodoh yang blogger Malaysia lakukan. Pentingkah ibadah Haji mereka buat kalian? Ibadah haji kalian bagaimana? Aku rasa, ramai yang belum pun menunaikan haji. Ibadah Haji itu mudah dan samada ia mabrur atau tidak; itu hak Allah.

Bagaimana kalian mahu menentukan mereka itu menunaikan ibadah ikhlas atau tidak sedangkan kalian tidak pernah bertanya kepada mereka? Elemen yang penting untuk ibadah Haji itu Mabrur (menurut kuliah yang aku dengar) disisi Allah SWT adalah :

  •  Niat
  • Keikhlasan
  • Menurut Haji yang dilakukan Nabi SAW.
  • Melakukan perkara Sunnah.
  • Doa dan bertawakkal agar ibadah itu diterima Allah.

Komentar Blog

Aku adalah pembaca blog..tak kisah dari mana partipun penulis blog tersebut, aku akan baca. Terkadang aku mendapat ilmu, terkadang mendapat kejutan dan terkadang membuat aku marah. Hari ini aku dikejutkan dengan komentar mangkaq seorang manusia yang tidak aku tahu agamanya. Untuk bersangka baik, aku anggap dia seagama dengan Senator Nallakarupan. Dibawah adalah komentar beliau. Yang membuat aku mendidih adalah ayat di perenggan kedua.




PejuangMelayu's avatarIsrael datang sini berniaga, DAP pulak datang nak rampas negara dari kuasa politik orang Melayu! Jangan jadi bodoh blogger bangang! Semua benda nak bangkang!

Kompeni Israel ni turut penyumbang kepada pendapatan negara. Ko blogger tak berpelajaran hanya tau membangkang! Tak faham ekonomi!

source: http://milosuam.blogspot.com/2011/11/bagaimana-lori-dagang-syarikat-israel.html#ixzz1d7OSVILe

1 comment:

Isa said...

Salam bro;

Persoalannya "Pentingkah ibadah Haji mereka buat kalian?"

Bagi gua penting,
1) Kerana Najib adalah PM Malaysia yang menjunjung Islam Ahlul Sunnah Wal Jemaah... hahaha... (ikut definasi Malaysia laaa..)

2) Dengan layanan Haji Elitis beliau dan bininya yang di publisitikan oleh media pencacai saban hari, ini membuktikan bahawa hakikat Ibadah Haji yang di tuntut dalam Agama telah di nafikan secara zahirnya.

3) Di manakah kesamarataan sebagai hamba Allah apabila berada di Masjidilharam.

4) Apakah yang boleh Makcik Pakcik Felda atau orang2 yang jahil dalam beragama akan menganggap/mengambil iktibar dengan perlakuan Najib dan bininya.

5) Bukankah apa yang dilakukan oleh Pemimpin itu menjadi tauladan kepada pengikutnya.

6) Cukup2 lah Islam cara budaya melayu/hindu selama ini, janganlah di tambah lagi dengan apa yang dipertontonkan oleh Najib dan bininya kepada rakyat Malaysia dan mengharu-birukan ajaran Islam yang di bawa oleh Rasulullah SAW.

7) Persoalan yang ditimbulkan oleh Mufti Perlis, lagi memperkukuhkan logik hipokritnya Ibadah Haji si Najib dan bininya...

hahaha... komen dari pejuang melayu tu adalah komen paling bangang dan gampang pernah gua baca... hahahaha... komen dari budak yang belum tumbuh bulu pahat lagi tuuuu.... muqaddam pun ntah pernah baca atau tidak wa puchitau... kah...kah...kah....

Salam EidulAdha... buat lu sekeluarga.