Petikan Salafi

"Demi Allah, kita berperang bukan berdasarkan bilangan, kekuatan atau Jumlah, kita berperang untuk memuliakan Agama yang telah dimuliakan Allah ini" Abdullah Ibn Rawahah r.a.


"Demi Allah! Debu yang berada di hidung kuda para sahabat nabi s.a.w yang berjuang bersama Nabi s.a.w lebih mulia dari kebanyakan sultan atau raja yang ada dalam dunia ini." Dr. Asri

"Demi Allah! Aku tolak Syiah; bukan dengan tangan tetapi dengan kaki" Harimau Menaip.



Mutiara Kata

Dari Ibnu Umar ra berkata: Rasulullah saw memegang pundakku dan bersabda, “Jadilah engkau di dunia ini seperti orang asing atau penyeberang jalan.” Ibnu Umar ra berkata, “Jika kamu berada di petang hari, jangan menunggu pagi hari, dan jika engkau di pagi hari janganlah menunggu petang, manfaatkanlah masa sihat. Sebelum datang masa sakitmu dan saat hidupmu sebelum datang kematianmu.” (HR. Bukhari)

“Sesungguhnya bermula datangnya Islam dianggap ghurabaa(dagang/asing) dan akan datang kembali ghurabaa(dagang/asing) maka berbahagialah orang-orang asing itu. Para sahabat bertanya kepada Rasulullah Saw, “Ya Rasulullah, apa yang dimaksud orang asing itu?” Lalu Rasulullah menjawab, “Orang yang melakukan kebaikan-kebaikan di saat orang-orang melakukan kerosakan.” (HR. Muslim)

Dan dalam riwayat lain, "Sesungguhnya baginda ditanya perihal orang-orang yang asing itu, lalu baginda menjawab, "Iaitu orang-orang yang menghidupkan-hidupkan apa yang telah dimatikan manusia dari sunnahku" (HR Muslim, Ibnu Majah, dan at-Thabrani)

Dalam riwayat lain dari Ibnu Wahbin, "Baginda saw. bersabda, "Kebahagiaanlah bagi orang-orang yang asing, iaitu mereka yang berpegang teguh pada kitab Allah ketika ditinggalkan oleh orang banyak dan mengerjakan sunnah ketika dipadamkan oleh orang banyak"

Pemuda-Pemudi Harimau

3.7.15

Tepu

Otak tepu. Masa lapang pun tepu.
Sibuk sampai tak sempat fikir tentang blog.
Dulu tak macam ni.
Mungkin ia kesan penuaan.
Nasib baik sedar diri dah tua.
Itupun satu kebaikan.
Sekurang-kurang peringatan kepada diri dari terus melakukan kecelakaan.

Celaka (agaknya) buat mereka yang tidak sedar diri.

Nota kaki: kena banyak musafir. Kena banyak merenung dari termenung.

mata tak boleh lelap

1.7.15

PAS Lupa Untuk Mati

Parti Islam SeMalaysia (PAS) pasca muktamar yang baru lalu ternyata bukan parti PAS yang kita pernah kenali dahulu. Kalau kita bergaul dengan penyokong mereka di media sosial, angkuh mereka sudah mengalahkan penyokong UMNO dah. Mengalahkan PAS sudah terlalu kuat untuk dikalahkan.

Slogan kepimpinan ulama sebenarnya suatu penyakit yang merbahaya dan kesannya telah mulai kita lihat sekarang. Presiden PAS, Tuan Guru Haji Abdul Hadi adalah batang tubuh yang telah gagal merampas Terengganu dalam 2 siri PRU yang lepas. Malah, tidak nampak lagi tanda-tanda yang Terengganu bakal jatuh ke tangan PAS di PRU ke-14 nanti. Tiada. Poci. Yilek.

Tuan Ibrahim Tuan Man juga adalah contoh pemimpin yang ditolak masyarakat setempat. Dia kalah pada PRU yang lalu.

Acuan 100% ulama dalam saf kepimpinan bukanlah acuan yang terbaik.

Mokhtar Senik, bukanlah nama yang boleh memberi anjakan sokongan terhadap PAS malah status FB yang memaklumkan dia disapa Umar r.a. dalam mimpi di Kemunting (telah dia padamkan) amatlah lucu dan merepek.

Entah bagaimana dia mengetahui wajah Umar r.a., tidak pula diketahui. Hanya ada 2 jawapan mudah dalam kes itu; samada dia seorang pendusta ataupun dia ditipu syaitan didalam mimpinya.

Dengan meminggirkan golongan Progresif dalam saf kepimpinan, ia umpama mencurahkan cuka ke atas luka yang mulai bernanah.

Al-Quran mengajar kita bagaimana kriteria pemimpin yang ideal; LAYAK dan KUAT. Dalam ayat yang lain, disebut LAYAK dan AMANAH. Tidak pula Allah azza wa jalla tegaskan pemimpin wajiblah dikalangan ulama. Rujuklah kisah Abu Dzar r.a. untuk muhasabah diri.

Budaya "Chai" yang disalin tampal dari cara Pemilihan parti UMNO amatlah memalukan. Jika harapkan senarai Chai, monyet pun boleh mengundi. Tidak perlu otak dan akal.

Belum lagilah kita masukkan krisis PAS- DAP, belum lagi kita campur kisah PASMA. Secara mudah, PAS sudah menandatangani surat kematiannya, cuma PAS lupa untuk mati.

Harimau Menaip
Dar Al-Khusus
11.41 pm

babai

Hasan Malek yang dikagumi

Korang ingat dia kisah dengan apa yang kita nak cakap pada dia? Cakaplah apa saja, dia akan kekal sebagai menteri dan terus kaya dengan gaya dia.

Malam tadi, harga minyak naik...macam biasa. Bukan kita tak biasa. Saja je korang nak create issue.

Bukan sehari dua BN ni memerintah. Tak perlu marahkan YB Hasan tu. Dia tak salah. Dia memainkan watak yang ketua dia mahukan. Ingat senang nak buat kenyataan- kenyataan yang menyakitkan hati macam yang selalu dia buat? Susah ooo.

Kita nak mengaku jahil pun segan. Dia selamba buat kenyataan tahap tadika. Muka keras selamba je.

Tapi masalahnya, dia ni orang Nogoghi. Itu lah masalahnya. Kalau dia orang Kelantan atau Sarawak (sekadar petik nama negeri secara rawak), aku tak kisah de. Ini orang negeri aku ni bhai. Aduhh. Macamana lah dia boleh pengaruhi Bahagian UMNO Pilah tu agaknya. Takkan level ni je pemimpin yang ada kat Kolopilah tu?

"Kita tunggu sahaja jam 12 malam ini, lihat bagaimana"..Nampak...macam orang bangang je kenyataan dia ni. Macam tak tahu mende. Tapi itulah kelebihan dia. Esok dia masih segak dan bergaya. Kita je senyum kelat isi minyak mahal. Puiih.

Kagum...ye..kita kena kagum dengan dia..sebagaimana kita mengagumi YB Ahmad Maslan.

Nota kaki: aku tak mabuk ketika menulis. Hihi.

aku yang baju biru tu poiit

30.6.15

Kekok

Kekok betul aku nak tulis blog ni balik. Lama betul tak menulis. Dah berabuk laptop aku ni.

Niat aku memang nak menulis..bukan untuk hits tapi untuk bercerita...

Ramai kawan lama aku masih istiqomah menulis blog. Tahniah buat mereka. Tulislah yang baik- baik.

Aku pun sudah makin tua..gigi dah goyang dah bro. cis...takkan nak pakai gigi palsu lak lepas ni...

Tulisan aku mungkin agak sederhana nadanya. Ada yang suka dan akan ada yang menyampah. itu biasa.

Anggaplah Ramadhan ini sebagai welcome month untuk aku menulis kembali. Hobi ini lebih baik dari banyak hobi- hobi yang lain. Sudah banyak kali aku terperangkap dengan hobi yang sia-sia.

dan berkenaan politik mutakhir...aku Pro-Tun M..hihi...saja nak habaq. Kang korang cakap aku tak bagitahu pulak kang.

Stop sini dulu. InsyaAllah akan disambung...

Harimau Menaip
Dar Al-Khusus
11:52 malam
gambar adik beradik aku..yang jantan tu aku. ;)

28.1.14

Anwar Vs Azmin = Kebodohan

Bukankah suatu kebodohan yang agak melampau apabila DSAI khabarnya menukar alamat kediaman beliau ke Country Height, Kajang semata-mata untuk menjadi calon ADUN Kajang? Aku merasakan ia suatu khabar angin palsu kerana masakan "calon PM Malaysia" pada PRU yang lalu melakukan kebodohan ini. Takkanlah dia tidak faham terajang politik Malaysia ni?




Azmin pula membodohkan diri dengan mengeluarkan kenyataan "lupa asal- usul" dan seperti mencari geruh "Tok Syeikh"nya sendiri. Tiba- tiba Azmin bercakap macam tali pusatnya ditanam di Kajang pulak.



Dalam politik merdeka, kita wajar rasional. Jangan taksub buta. Kita naikkan pemimpin yang ada akal. Yang setakat sembang lebih, tak payah layan la. Noh Omar pun kategori sembang lebih jugak. Itulah masalah rakyat Selangor. Di kanan mereka si bodoh, di kiri si bangang.

Aku bukan pandai jadi pemimpin cuma aku taklah bodoh sangat untuk diperbodohkan.

Selamat Maju Jaya buat bakal calon ADUN Kajang. Kita tengok siapa yang kena!


24.1.14

Kenapa Membenci Orang Negeri Sembilan?

Kenapa bro? Apa masalahnya? Komen kat sini bro...kita settle baik-baik. Malas nak taip panjang-panjang.

nota: sumber tagged.com

19.1.14

Ucapan Harijadi Paling "Rare"

YB KJ pun tak pernah mengucapkan harijadi sehebat ini. Malah, ia juga tak pernah dibuat Almarhum Tunku. Jika pernah, ia di luar pengetahuan aku.

Ini sudah terkeluar dari kategori ucapan harijadi. Ini sudah masuk kategori Dakwah!


18.1.14

Kuku Sudah Tajam

Hati meronta-ronta ingin menaip...semoga ada kebaikan darinya.

Selama memencil diri, akal umpama menjadi pasif. Namun, aku sedar bahawa pembacaan blog dari khalayak sudah jauh berbeza. Mungkin setelah dunia di lemaskan dengan aplikasi android dan iphone. Akses ke blog menjadi leceh. Baca mukabuku sudah cukup memberikan maklumat.

Mukabuku menjadi terlalu popular. Twitter juga tidak kurang masyur. Blog sudah jadi kelas kedua. Membaca blog terlalu meleweh. Berbeza dengan twitter, blog penuh dengan fitnah dan andaian. Pengesahan berita amat mudah di twitter dan mukabuku. Kedua-dua medium ini menjadi "maklumat dari punca utama".

Kenapa agaknya mahu menulis blog sedangkan ia sudah menjadi begini dan begitu? Jawapannya mudah. Aku mahu "hidup" kerana diam ibarat mati. Kuku sudah agak tajam. Musim memburu sudah tiba.


7.7.13

Keluarga Al Juburi yang pulang

Selama ini ku ingat hanya rekayasa untuk suka-suka, tapi memang ada keturunan Al Juburi ni..pagi Ahad aku dah gelak besar.

Ref: Mingguan Malaysia 7.7.2013, ms21

4.7.13

Ibrahim Ali Sebagai Pemandu Teksi?

Pertama, jangan beri orang tua ni jadi pemandu teksi. Rasanya, dia bukannya nak bagi bangsa selain Melayu naik teksi dia nanti. Lepas tu, mungkin dia akan rebut jawatan Presiden Pemandu Teksi dan jadi Presiden. Lepas tu, Mungkin subsidi tayar teksi akan dijadikan isu politik. Jahanam kerjaya tu kalau orang tua ni ada kat dalam.

Bagi aku, orang tua ni cuma layak buat video Gwiyomi je lepas ni.