Petikan Salafi

"Demi Allah, kita berperang bukan berdasarkan bilangan, kekuatan atau Jumlah, kita berperang untuk memuliakan Agama yang telah dimuliakan Allah ini" Abdullah Ibn Rawahah r.a.


"Demi Allah! Debu yang berada di hidung kuda para sahabat nabi s.a.w yang berjuang bersama Nabi s.a.w lebih mulia dari kebanyakan sultan atau raja yang ada dalam dunia ini." Dr. Asri

"Demi Allah! Aku tolak Syiah; bukan dengan tangan tetapi dengan kaki" Harimau Menaip.



Ahlussunah Wal Jama'ah

Dari Ibnu Umar ra berkata: Rasulullah saw memegang pundakku dan bersabda, “Jadilah engkau di dunia ini seperti orang asing atau penyeberang jalan.” Ibnu Umar ra berkata, “Jika kamu berada di petang hari, jangan menunggu pagi hari, dan jika engkau di pagi hari janganlah menunggu petang, manfaatkanlah masa sihat. Sebelum datang masa sakitmu dan saat hidupmu sebelum datang kematianmu.” (HR. Bukhari)

“Sesungguhnya bermula datangnya Islam dianggap ghurabaa(dagang/asing) dan akan datang kembali ghurabaa(dagang/asing) maka berbahagialah orang-orang asing itu. Para sahabat bertanya kepada Rasulullah Saw, “Ya Rasulullah, apa yang dimaksud orang asing itu?” Lalu Rasulullah menjawab, “Orang yang melakukan kebaikan-kebaikan di saat orang-orang melakukan kerosakan.” (HR. Muslim)

Dan dalam riwayat lain, "Sesungguhnya baginda ditanya perihal orang-orang yang asing itu, lalu baginda menjawab, "Iaitu orang-orang yang menghidupkan-hidupkan apa yang telah dimatikan manusia dari sunnahku" (HR Muslim, Ibnu Majah, dan at-Thabrani)

Dalam riwayat lain dari Ibnu Wahbin, "Baginda saw. bersabda, "Kebahagiaanlah bagi orang-orang yang asing, iaitu mereka yang berpegang teguh pada kitab Allah ketika ditinggalkan oleh orang banyak dan mengerjakan sunnah ketika dipadamkan oleh orang banyak"

Pemuda-Pemudi Harimau

28.1.14

Anwar Vs Azmin = Kebodohan

Bukankah suatu kebodohan yang agak melampau apabila DSAI khabarnya menukar alamat kediaman beliau ke Country Height, Kajang semata-mata untuk menjadi calon ADUN Kajang? Aku merasakan ia suatu khabar angin palsu kerana masakan "calon PM Malaysia" pada PRU yang lalu melakukan kebodohan ini. Takkanlah dia tidak faham terajang politik Malaysia ni?




Azmin pula membodohkan diri dengan mengeluarkan kenyataan "lupa asal- usul" dan seperti mencari geruh "Tok Syeikh"nya sendiri. Tiba- tiba Azmin bercakap macam tali pusatnya ditanam di Kajang pulak.



Dalam politik merdeka, kita wajar rasional. Jangan taksub buta. Kita naikkan pemimpin yang ada akal. Yang setakat sembang lebih, tak payah layan la. Noh Omar pun kategori sembang lebih jugak. Itulah masalah rakyat Selangor. Di kanan mereka si bodoh, di kiri si bangang.

Aku bukan pandai jadi pemimpin cuma aku taklah bodoh sangat untuk diperbodohkan.

Selamat Maju Jaya buat bakal calon ADUN Kajang. Kita tengok siapa yang kena!


24.1.14

Kenapa Membenci Orang Negeri Sembilan?

Kenapa bro? Apa masalahnya? Komen kat sini bro...kita settle baik-baik. Malas nak taip panjang-panjang.

nota: sumber tagged.com

19.1.14

Ucapan Harijadi Paling "Rare"

YB KJ pun tak pernah mengucapkan harijadi sehebat ini. Malah, ia juga tak pernah dibuat Almarhum Tunku. Jika pernah, ia di luar pengetahuan aku.

Ini sudah terkeluar dari kategori ucapan harijadi. Ini sudah masuk kategori Dakwah!


18.1.14

Kuku Sudah Tajam

Hati meronta-ronta ingin menaip...semoga ada kebaikan darinya.

Selama memencil diri, akal umpama menjadi pasif. Namun, aku sedar bahawa pembacaan blog dari khalayak sudah jauh berbeza. Mungkin setelah dunia di lemaskan dengan aplikasi android dan iphone. Akses ke blog menjadi leceh. Baca mukabuku sudah cukup memberikan maklumat.

Mukabuku menjadi terlalu popular. Twitter juga tidak kurang masyur. Blog sudah jadi kelas kedua. Membaca blog terlalu meleweh. Berbeza dengan twitter, blog penuh dengan fitnah dan andaian. Pengesahan berita amat mudah di twitter dan mukabuku. Kedua-dua medium ini menjadi "maklumat dari punca utama".

Kenapa agaknya mahu menulis blog sedangkan ia sudah menjadi begini dan begitu? Jawapannya mudah. Aku mahu "hidup" kerana diam ibarat mati. Kuku sudah agak tajam. Musim memburu sudah tiba.


7.7.13

Keluarga Al Juburi yang pulang

Selama ini ku ingat hanya rekayasa untuk suka-suka, tapi memang ada keturunan Al Juburi ni..pagi Ahad aku dah gelak besar.

Ref: Mingguan Malaysia 7.7.2013, ms21

4.7.13

Ibrahim Ali Sebagai Pemandu Teksi?

Pertama, jangan beri orang tua ni jadi pemandu teksi. Rasanya, dia bukannya nak bagi bangsa selain Melayu naik teksi dia nanti. Lepas tu, mungkin dia akan rebut jawatan Presiden Pemandu Teksi dan jadi Presiden. Lepas tu, Mungkin subsidi tayar teksi akan dijadikan isu politik. Jahanam kerjaya tu kalau orang tua ni ada kat dalam.

Bagi aku, orang tua ni cuma layak buat video Gwiyomi je lepas ni.


7.5.13

Penghasut dan Bapak Perkauman

Entah kenapa mamat ni suka melalut ke laut. Kesian pun ada. Kalau dia kena reman sebab menghasut, jangan lupa kasi sental dia punya sideburn. Mamat yang saya maksudkan adalah KALAIVANAR - Presiden Nambikai..


6.5.13

Melayu Kena Macam Cina

Komen aku bagi penulisan di bawah adalah "Bagus". Ini pemikirannya yang kita nak sampaikan. Orang ingat aku ni tak kisah pasal bangsa aku, isshhh...korang tak tahu betapa "Melayu"nya jiwa dan semangat aku. Tapi, Nabi saw tak suruh letak bangsa itu tinggi-tinggi. Kalau Nabi kata begitu, dah lama ada Ketuanan Quraisy. Nabi suruh letak agama itu paling tinggi. Bukan nak kita perlekeh agama orang lain, tapi nak kita berfikir dan bertindak ikut cara Islam.

Aku tak lah soleh ...standard orang awam je. Namun, segalanya perlu ada satu permulaan.

Betul..ada Cina atau India yang rasis..Melayu pun ramai yang rasis. Beza yang aku nampak, rasis cina, dalam iklan kerja kosong dia tulis bahasa cina supaya orang cina je boleh memohon. Rasis Melayu, nak tutup periuk nasi Melayu dan doa Melayu lain mampos terduduk. Dalam persamaan ke"rasis"an kita, ada banyak perbezaan.

Akhir kata, Kita bina Malaysia. Mana-mana pemimpin yang kita pilih, gagal melaksanakan tanggungjawab mereka, kita kena berani berubah. Itu rahsia kekuatan bangsa Cina pada PRU13. Kita jangan nafi, tapi kita ambil pengajaran. 


 __________________________________________________________________________

 By Bahruddin Bekri

Isu orang Cina bersatu mahu tumbangkan Melayu, hanya merugikan orang Malaysia.

Kita selalu kata, orang Korea, Jepun berjaya sebab mereka cuma ada satu bangsa sahaja, iaitu bangsa Korea dan Jepun, jadi mudah bagi mereka membangunkan negara.

Pointnya sudah ada, '1 bangsa' bagi membangunkan negara, tetapi sampai sekarang masih ada lagi slogan 'Melayu perlu bersatu'. Sepatutnya, slogan yang dilaungkan, 'Melayu bersatu dengan Cina dan India', barulah boleh jadi 'satu bangsa'.

Ok, katakanlah, DAP itu Cina dan mahu memerintah seperti kes Singapura dahulu. Mengapa ia terjadi? Adakah waktu itu Melayu tidak bersatu dan lemah, lalu tunduk kepada LKY?

Melayu pada waktu itu kuat bukan main, bersatu lagi tetapi Singapura tetap pergi. Antara sebabnya, orang Melayu kata Cina mahu memerintah dan menindas, Cina pula kata, orang Melayu kalau perintah mereka ditindas.

AKhirnya semua orang berasa mahu ditindas. Hakikatnya, yang menindas bukan orang Cina, dan bukan orang Melayu, tetapi 'orang jahat'.

Orang jahat ini, semua bangsa ada. Ada orang jahat Cina, ada orang jahat Melayu.

Selagi mana kita bersatu hanya berdasarkan 'bangsa', selagi itulah kita senyap2 membenarkan 'orang jahat' terus menindas.

Orang baik Melayu dan orang baik Cina perlu bersatu menentang orang jahat Melayu dan orang jahat Cina. Itu barulah betul.

Berkenaan PRU 13, analisisnya, DAP banyak menang sebab Cina bersatu undi Cina. Kalau begitu, sepatutnya Rafizi kalah, sebab lawan dengan calon Cina. Ini tidak, boleh menang besar lagi.

Sekiranya dilihat, yang DAP ini banyak menang di kawasan bandar. Kawasan orang Cina yang terdedah pemikirannya dengan pelbagai maklumat. Maklumat dari internet dan sebagainya.

Orang Cina boleh dikatakan adalah kaum yang paling celik berkenaan 'perlembagaan', berbanding orang Melayu.

Mereka faham, 'kerajaan' dan 'parti politik' itu berbeza. Mereka faham, 'kewajiban' sebuah kerajaan. Jadi, gula2 mengatakan, 'kerajaan BN sudah memperuntukkan sekian2 juta kepada orang Cina', tidak berkesan sebab mereka faham yang, itu memang kewajipan 'kerajaan'.

Ibaratnya, kita bayar buruh buat rumah kita. Jadi memang kewajipan buruh tadi bina rumah, siap ada tangga, tingkap, pintu. Takkanlah, buruh yang kita bayar tadi boleh kata, 'Tuan perlu membalas budi saya, sebab saya sudah buat pintu rumah Tuan'.

Lainlah kalau buruh tadi buat lagi jalan dan taman di hadapan rumah.

Jadi apa sebenarnya yang perlu kita takutkan sekarang? Yang kita perlu takutkan, adalah 'isu perkauman', yang senyap2 ditiup.

Isu perkauman bermula dengan kata, 'orang Cina pijak kepala orang Melayu'. Hakikatnya, 'orang jahat Melayu Cina', yang pijak kepala rakyat. Perlu dibezakan di situ.

Kesimpulannya, orang Melayu Umno dan PAS, sekiranya bersatu teguh bercerai roboh sekalipun, tetap Malaysia tetap tidak ke mana, tetap akan hilang tanah, sekiranya tidak mula 'bersatu' dengan kaum lain di Malaysia.

Adakah ini terlalu idealistik? Sekiranya kita kita ia tidak realistik, jadi bagaimana dengan saranan agama yang menyuruh kita berbaik-baik dengan kaum lain? Adakah agama juga sudah terlalu idealistik?

Sekian. Ada keperluan, nanti tambah lagi.

Yang ini boleh share ramai2. Biar orang Cina, India tahu, masih ramai lagi orang Melayu, yang masih 'waras'.

Tahniah Barisan Nasional

Tahniah kerana mendapat mandat dari rakyat Malaysia.

Harap perbaiki imej kerajaan baharu dengan melihat kembali rungutan rakyat terhadap SPR dan JPN atas beberapa insiden sewaktu PRU13.