Petikan Salafi

"Demi Allah, kita berperang bukan berdasarkan bilangan, kekuatan atau Jumlah, kita berperang untuk memuliakan Agama yang telah dimuliakan Allah ini" Abdullah Ibn Rawahah r.a.


"Demi Allah! Debu yang berada di hidung kuda para sahabat nabi s.a.w yang berjuang bersama Nabi s.a.w lebih mulia dari kebanyakan sultan atau raja yang ada dalam dunia ini." Dr. Asri

"Demi Allah! Aku tolak Syiah; bukan dengan tangan tetapi dengan kaki" Harimau Menaip.



Ahlussunah Wal Jama'ah

Dari Ibnu Umar ra berkata: Rasulullah saw memegang pundakku dan bersabda, “Jadilah engkau di dunia ini seperti orang asing atau penyeberang jalan.” Ibnu Umar ra berkata, “Jika kamu berada di petang hari, jangan menunggu pagi hari, dan jika engkau di pagi hari janganlah menunggu petang, manfaatkanlah masa sihat. Sebelum datang masa sakitmu dan saat hidupmu sebelum datang kematianmu.” (HR. Bukhari)

“Sesungguhnya bermula datangnya Islam dianggap ghurabaa(dagang/asing) dan akan datang kembali ghurabaa(dagang/asing) maka berbahagialah orang-orang asing itu. Para sahabat bertanya kepada Rasulullah Saw, “Ya Rasulullah, apa yang dimaksud orang asing itu?” Lalu Rasulullah menjawab, “Orang yang melakukan kebaikan-kebaikan di saat orang-orang melakukan kerosakan.” (HR. Muslim)

Dan dalam riwayat lain, "Sesungguhnya baginda ditanya perihal orang-orang yang asing itu, lalu baginda menjawab, "Iaitu orang-orang yang menghidupkan-hidupkan apa yang telah dimatikan manusia dari sunnahku" (HR Muslim, Ibnu Majah, dan at-Thabrani)

Dalam riwayat lain dari Ibnu Wahbin, "Baginda saw. bersabda, "Kebahagiaanlah bagi orang-orang yang asing, iaitu mereka yang berpegang teguh pada kitab Allah ketika ditinggalkan oleh orang banyak dan mengerjakan sunnah ketika dipadamkan oleh orang banyak"

Pemuda-Pemudi Harimau

25.6.12

Nik Aziz: Wassotiyah

Soalan: Beranikah, kita memegang kepala MB kita dan mencium dahinya?
Jawapan: Kepala siapa? Tok Mat? Ghani Othman? Ali Rustam? Apa kau dah Gila!

sumber gambar:Kerabu Bersuara

24.6.12

Sukar Sangatkah Untuk Menutup Aurat

Inilah penampilan terbaru personaliti TV dan pembaca berita senior, Ras Adiba Radzi yang telah dirakamkan baru-baru ini.

Difahamkan, Ras Adiba Radzi telah membotakan kepalanya sebagai menyokong usaha Majlis Kanser Nasional atau lebih dikenali sebagai Makna menerusi kempen Jom Botak bagi membantu kanak-kanak yang menghidap kanser.

baca lagi di sini.
___________________________

Komen aku, kenapa pakai tudung taknak tapi botakkan kepala nak pulak. Nasib baik tak jadi bini den.

6.6.12

K-Pop ini yang sepatutnya dijemput ke malaysia

Taknak ulas banyak. Taatilah Ulil Amri walaupun hak kita diambil. Tatkala kerajaan dibubarkan untuk Pilihanraya, masa itulah baru dijelaskan calon Ulil Amri yang kita mahukan.

Isu K-Pop? Biarlah Ulil Amri berbuat begitu. Kelak kita akan disoal amalan kita dan mereka akan disoal tentang perbuatan mereka.

Cuma nasihat aku, kalau K-Pop sebegini yang dijemput, dan dianggap sebagai "pengisian rohani", tentu tiada yang bising.