Petikan Salafi

"Demi Allah, kita berperang bukan berdasarkan bilangan, kekuatan atau Jumlah, kita berperang untuk memuliakan Agama yang telah dimuliakan Allah ini" Abdullah Ibn Rawahah r.a.


"Demi Allah! Debu yang berada di hidung kuda para sahabat nabi s.a.w yang berjuang bersama Nabi s.a.w lebih mulia dari kebanyakan sultan atau raja yang ada dalam dunia ini." Dr. Asri

"Demi Allah! Aku tolak Syiah; bukan dengan tangan tetapi dengan kaki" Harimau Menaip.



Mutiara Kata

Dari Ibnu Umar ra berkata: Rasulullah saw memegang pundakku dan bersabda, “Jadilah engkau di dunia ini seperti orang asing atau penyeberang jalan.” Ibnu Umar ra berkata, “Jika kamu berada di petang hari, jangan menunggu pagi hari, dan jika engkau di pagi hari janganlah menunggu petang, manfaatkanlah masa sihat. Sebelum datang masa sakitmu dan saat hidupmu sebelum datang kematianmu.” (HR. Bukhari)

“Sesungguhnya bermula datangnya Islam dianggap ghurabaa(dagang/asing) dan akan datang kembali ghurabaa(dagang/asing) maka berbahagialah orang-orang asing itu. Para sahabat bertanya kepada Rasulullah Saw, “Ya Rasulullah, apa yang dimaksud orang asing itu?” Lalu Rasulullah menjawab, “Orang yang melakukan kebaikan-kebaikan di saat orang-orang melakukan kerosakan.” (HR. Muslim)

Dan dalam riwayat lain, "Sesungguhnya baginda ditanya perihal orang-orang yang asing itu, lalu baginda menjawab, "Iaitu orang-orang yang menghidupkan-hidupkan apa yang telah dimatikan manusia dari sunnahku" (HR Muslim, Ibnu Majah, dan at-Thabrani)

Dalam riwayat lain dari Ibnu Wahbin, "Baginda saw. bersabda, "Kebahagiaanlah bagi orang-orang yang asing, iaitu mereka yang berpegang teguh pada kitab Allah ketika ditinggalkan oleh orang banyak dan mengerjakan sunnah ketika dipadamkan oleh orang banyak"

Pemuda-Pemudi Harimau

21.3.13

Rockefeller di Gerai Satay Grill

Nama je gerai Satay Grill. Gua makan otak-otak je.

Jibaok. Entah bila nak bubar. Kalau ikut tarikh, DUN Selangor bubar automatik esok. Gua marah bukan apa, sebab wasap masuk kaw-kaw bagitahu dah bubar tengahari tadi.

Ushar twitter politikus, semua takde reaksi pun. Sah. Ini khabar angin je ni.

Malam ni gua lepak gerai member gua, Sani. Dia takdelah hardcore politik tapi bolehlah korek cerita Felda. Mamat ni asal Palong. Setakat kisah saham FGV tu, dia khatam la. Kalau hal politik negeri, dia duduk tengah-tengah.

Ada jugak kami berbual hal NGO yang bersepah; entah ada pendaftaran ROS atau tidak. Ada yang bermanfaat dan ada yang umpama sampah. Entah mana datangnya dana mereka. Sewajarnya parti politik menyingkirkan mereka. Bagai Rockefeller menyingkirkan industri keretapi dari menjadi beban dalam industri penapisan minyak Amerika. Supaya maklumat dan agenda parti sampai terus kepada rakyat tanpa ada persepsi kesamsengan NGO. Jika tidak, persepsi bahawa NGO ganas itu adalah proksi parti kerajaan akan berterusan. Benar, rakyat berfikiran begitu.

Cukup. Bersedia untuk memecut. Bubar aje Parlimen, gua akan terus jadi mata-mata. Mengintai sana dan sini.

2 comments:

bodygourt besiktas said...

kat mana kedai dia nih????lama x jumpa....(cot)

Harimau-Menaip said...

cot,

aiyyyooo...hang tanya ayus. 2kali aku gi ngan dia.