Petikan Salafi

"Demi Allah, kita berperang bukan berdasarkan bilangan, kekuatan atau Jumlah, kita berperang untuk memuliakan Agama yang telah dimuliakan Allah ini" Abdullah Ibn Rawahah r.a.


"Demi Allah! Debu yang berada di hidung kuda para sahabat nabi s.a.w yang berjuang bersama Nabi s.a.w lebih mulia dari kebanyakan sultan atau raja yang ada dalam dunia ini." Dr. Asri

"Demi Allah! Aku tolak Syiah; bukan dengan tangan tetapi dengan kaki" Harimau Menaip.



Mutiara Kata

Dari Ibnu Umar ra berkata: Rasulullah saw memegang pundakku dan bersabda, “Jadilah engkau di dunia ini seperti orang asing atau penyeberang jalan.” Ibnu Umar ra berkata, “Jika kamu berada di petang hari, jangan menunggu pagi hari, dan jika engkau di pagi hari janganlah menunggu petang, manfaatkanlah masa sihat. Sebelum datang masa sakitmu dan saat hidupmu sebelum datang kematianmu.” (HR. Bukhari)

“Sesungguhnya bermula datangnya Islam dianggap ghurabaa(dagang/asing) dan akan datang kembali ghurabaa(dagang/asing) maka berbahagialah orang-orang asing itu. Para sahabat bertanya kepada Rasulullah Saw, “Ya Rasulullah, apa yang dimaksud orang asing itu?” Lalu Rasulullah menjawab, “Orang yang melakukan kebaikan-kebaikan di saat orang-orang melakukan kerosakan.” (HR. Muslim)

Dan dalam riwayat lain, "Sesungguhnya baginda ditanya perihal orang-orang yang asing itu, lalu baginda menjawab, "Iaitu orang-orang yang menghidupkan-hidupkan apa yang telah dimatikan manusia dari sunnahku" (HR Muslim, Ibnu Majah, dan at-Thabrani)

Dalam riwayat lain dari Ibnu Wahbin, "Baginda saw. bersabda, "Kebahagiaanlah bagi orang-orang yang asing, iaitu mereka yang berpegang teguh pada kitab Allah ketika ditinggalkan oleh orang banyak dan mengerjakan sunnah ketika dipadamkan oleh orang banyak"

Pemuda-Pemudi Harimau

27.12.10

Garuda Parah. Tidak Bisa Terbang Pulang Ke Indonesia.

Jika Sang Garuda tidak bisa terbang, mungkin mereka pulang dengan mengupah tekong- tekong haram yang membawa pendatang haram masuk ke Malaysia. Siapa tahu bukan?

Sudah lama benar tidak melihat "kemenangan yang penuh kejantanan" seperti malam tadi. Setelah terkulai di celah kangkang Garuda pada pusingan awal Piala Suzuki, nyata, Sang Harimau sudah tidak mampu menghirup bau hapak daki celah kangkang itu.

Jika Harimau Malaya mahukan rakyat berasa yakin dan stadium penuh ketika mereka beraksi, tumpaskan Sang Garuda di tanah mereka sendiri.Ulangi kehebatan Hang Tuah. Kita Sang Harimau. Kehijauan hutan adalah mainan kita. Begitu juga dengan kehijauan padang.

BUKTIKAN BAHAWA "KETUANAN HARIMAU" MASIH RELEVAN DI PERSADA BOLASEPAK ASIA.

Kejutkan Korea Selatan, Jepun, Iran, China, Korea Utara dan Australia. Hantar mesej bahawa nyawa bolasepak mereka berada di hujung tanduk kerana SUDAH TIBA MASA HARIMAU MENCARI MANGSA!!

Tahniah Skuad Harimau Malaya.

nota kaki: lupa sumber gambar. Siapa tahu gerangan tuan punya gambar, sila beritahu saya.

4 comments:

KL BOYZ said...

Samalam masa game berlangsung, penyokong Indonesia kata penyokong kita tembak pakai laser hijau...tapi rasanya dia orang yang bakar mercun...!!!
Tapi apa pun dah menang...Waspada di sana pulak..

Harimau-Menaip said...

Bro.,

Tapi bangga bila tengok stadium penuh...formula jual tiket nyata menjadi. Ingatkan Mat Indon akan penuh...

Gelombang Rakyat said...

Saya Perjuangan..

SAYA amat tertarik dengan penulisan blog anda yang ternyata ada kualiti yang tersendiri.

Ianya juga memberi peransang buat saya untuk memantapkan lagi penulisan saya.

SYABAS saya ucapkan buat anda kerana berjaya mengendalikan blog ini dengan begitu mantap.

Saya telah linkkan blog anda dalam senarai blog pilihan di blog saya agar pengunjung blog saya dpat bkongsi penulisan anda.

Saya berharap agar anda juga dapat linkkan blog saya di dalam blog anda agar perjuangan saya melalui penulisan blog dapat dikongsi bersama pengunjung.

Sekian, Salam Kasih ikhlas dari,

Melayu CinDia
Blogger Gelombang Rakyat

http://gelombang-rakyat.blogspot.com/

Harimau-Menaip said...

Melayu CinDia,

Salam persahabatan. Sudah dilakukan apa yang Tuan pohonkan. Terima kasih.