Petikan Salafi

"Demi Allah, kita berperang bukan berdasarkan bilangan, kekuatan atau Jumlah, kita berperang untuk memuliakan Agama yang telah dimuliakan Allah ini" Abdullah Ibn Rawahah r.a.


"Demi Allah! Debu yang berada di hidung kuda para sahabat nabi s.a.w yang berjuang bersama Nabi s.a.w lebih mulia dari kebanyakan sultan atau raja yang ada dalam dunia ini." Dr. Asri

"Demi Allah! Aku tolak Syiah; bukan dengan tangan tetapi dengan kaki" Harimau Menaip.



Ahlussunah Wal Jama'ah

Dari Ibnu Umar ra berkata: Rasulullah saw memegang pundakku dan bersabda, “Jadilah engkau di dunia ini seperti orang asing atau penyeberang jalan.” Ibnu Umar ra berkata, “Jika kamu berada di petang hari, jangan menunggu pagi hari, dan jika engkau di pagi hari janganlah menunggu petang, manfaatkanlah masa sihat. Sebelum datang masa sakitmu dan saat hidupmu sebelum datang kematianmu.” (HR. Bukhari)

“Sesungguhnya bermula datangnya Islam dianggap ghurabaa(dagang/asing) dan akan datang kembali ghurabaa(dagang/asing) maka berbahagialah orang-orang asing itu. Para sahabat bertanya kepada Rasulullah Saw, “Ya Rasulullah, apa yang dimaksud orang asing itu?” Lalu Rasulullah menjawab, “Orang yang melakukan kebaikan-kebaikan di saat orang-orang melakukan kerosakan.” (HR. Muslim)

Dan dalam riwayat lain, "Sesungguhnya baginda ditanya perihal orang-orang yang asing itu, lalu baginda menjawab, "Iaitu orang-orang yang menghidupkan-hidupkan apa yang telah dimatikan manusia dari sunnahku" (HR Muslim, Ibnu Majah, dan at-Thabrani)

Dalam riwayat lain dari Ibnu Wahbin, "Baginda saw. bersabda, "Kebahagiaanlah bagi orang-orang yang asing, iaitu mereka yang berpegang teguh pada kitab Allah ketika ditinggalkan oleh orang banyak dan mengerjakan sunnah ketika dipadamkan oleh orang banyak"

Pemuda-Pemudi Harimau

30.3.10

PERHATIAN!!

kemaskini: beliau telah pergi selamanya. Al Fatihah.

______________________________

BERDOA UNTUK DIN BERAMBOI.., kini beliau sedang 'koma' di Hospital Selayang (I.C.U).., darah jenis 'O' diperlukan segera sebanyak mungkin !!!

(info dari Facebook Khir Rahman)

kemaskini: rujuk http://www.budiey.com/din-beramboi-koma-terkena-virus-kencing-tikus/ untuk cerita selanjutnya.

26.3.10

Cahaya

Hal Duniawi cukup memenatkan, hal akhirat pula kadang-kadang sering terlepas. Kisah buang, dera dan abai anak; cukup membuatkan Harimau menghargai amanah Allah.


Di atas adalah anak perempuan penulis blog ini (anak aku le tu). Dialah penyeri dan cahaya hidup, malah dialah punca kerja-keras dilipat-gandakan. Dia juga yang membuatkan Abahnya ini semakin sibuk, dengan niat untuk menyempurnakan hidupnya. Inilah cahaya yang Allah anugerahkan setelah 5 tahun melayari bahtera perkahwinan. Allah Maha Besar.

Perihal ini ditulis gara-gara tersentuh dengan tulisan ISA.

Nasihat Harimau pada diri dan teman-teman, didiklah anak kita sebaik mungkin. Tentanglah sebarang risiko dan ancaman terhadap keimanan anak-anak kita. Atas dasar ini, Harimau menentang penggunaan kalimah Allah oleh Herald Tribune bagi mendefinasikan Jesus/ Tuhan di dalam Bahasa Melayu. Dari mata Harimau, ia cukup merbahaya dan mengelirukan.

Teringat Harimau pesanan Luqman Hakim yang diberi pada anaknya. Semoga kita juga tidak lupa berpesan kepada anak-anak kita:

1." Hai anakku, jadikanlah takwa kepada Allah Ta’ala sebagai perdaganganmu, engkau pun mendapat untung tanpa barang dagangan".

2."Hai anakku, hadirilah jenazah-jenazah dan jangan menghadiri pesta kerana jenazah mengingatkanmu kepada akhirat sedangkan pesta menyebabkanmu menyenangi dunia"

3."Hai anakku, janganlah engkau lebih lemah daripada ayam jantan yang berteriak di waktu pagi hari sedang engkau tidur di atas tempat tidurmu".

4."Hai anakku, janganlah menangguhkan taubat. Kerana maut itu datang secara tiba-tiba".

5."Hai anakku, jangan engkau mencintai orang bodoh, sehingga ia beranggapan engkau menyukai perbuatannya".

6."Hai anakku, jauhilah kejahatan, nescaya kejahatan akan menjauhimu. Kerana kejahatan itu berjangkit".

7."Hai anakku, hendaklah engkau bergaul dengan para ulama dan dengarlah pendapat para hukama (orang-orang bijaksana ). Kerana Allah menghidupkan hati yang mati dengan cahaya hikmah, sebagaimana menghidupkan tanah dengan hujan yang lebat. Jauhkanlah dirimu dari dusta dan akhlak yang buruk. Kerana orang yang berdusta hilanglah air mukanya ( rasa malunya ), dan orang yang buruk akhlaknya banyak kesedihannya. Memindahkan batu besar dari tempatnya lebih mudah daripada memahamkan orang yang tidak mengerti".

8. "Hai anakku, sesungguhnya dunia itu laut yang dalam. Banyak orang hanyut di dalamnya. Jadikanlah takwa kepada Allah sebagai kapalmu di dalamnya, dan peralatannya iman kepada-Nya serta layarnya tawakkal kepada Allah supaya engkau selamat".

9.."Hai anakku, apabila engkau ingin bersaudara dengan seseorang, buatlah dia marah sebelumnya. Jika dia berlaku bijaksana di waktu marah, teruskanlah. Kalau tidak, jauhilah dia ".

10."Hai anakku, sejak engkau datang ke dunia, engkau meninggalkannya dan menghampiri akhirat. Tempat yang engkau tuju lebih dekat daripada tempat yang engkau tinggalkan ".

11."Hai anakku, biasakanlah lidahmu mengucapkan "Ya Allah, ampunilah aku ", kerana Allah mempunyai saat-saat ketika doa tidak ditolak ".

12."Hai anakku, janganlah engkau berhutang. Kerana berhutang adalah kerendahan di siang hari dan kesusahan di malam hari ".

Semoga kita semua semakin menyayangi anugerah Allah dan bersyukur.

25.3.10

BerANJING- ANJINGan

Dahulu, blog ini dihentam kerana menggunakan perkataan "Anjing Politik" kepada manusia-manusia anjing yang menjadi barua kepada pemikiran politik yang menjahanamkan{sini dan sini }.

Sekarang, "anjing-anjing Politik" ini bersetuju dan mengunci mulut apabila Setiausaha Agung PKR iaitu Saifuddin Nasution menggunakan perkataan "Anjing" untuk mendefinasikan sesetengah puak.

"Mereka digunakan sebagai 'anjing penyerang', 'askar upahan',” kata Saifuddin ketika sidang media di lobi parlimen.{sini}

Sesungguhnya, mereka-mereka yang bermuka-muka sedemikian adalah "Anjing Politik" yang tidak berlesen.

Citt! Podah!

Kita Lawan, Kita Tentang!

Mana-mana parti politik yang bersekongkol dengan Yahudi, dalam apa jua bentuk, akan ditentang dan dijahanamkan. Ini janji yang pasti.


"Orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak akan senang kepada kamu hingga kamu mengikuti agama mereka. Katakanlah: "Sesungguhnya petunjuk Allah itulah petunjuk (yang benar)". Dan sesungguhnya jika kamu mengikuti kemahuan mereka setelah pengetahuan datang kepadamu, maka Allah tidak lagi menjadi pelindung dan penolong bagimu." (Al-Baqarah: 120).

15.3.10

Dewa Anwar?

Ramai teman-teman yang menempelak Harimau kerana terlalu pedas terhadap DSAI. Malah, ada juga yang bertanya berapakah bayaran yang Harimau terima dari UMNO. Paling memeranjatkan, teman-teman yang tidak bersetuju menerajang pautan blog ini dari senarai bacaan mereka.

Sungguh hebat Anwar di mata mereka. Harimau juga pernah seperti mereka. Dan, Harimau amat faham.

Sampai bila kita mahu berpura-pura? Bukankah suatu hari nanti setiap manusia akan mati? Begitu juga Anwar. Adakah apabila Anwar meninggalkan dunia ini nanti, Ah Siang dan Abang Ali akan membiarkan Azizah menjadi PM? Kalian ingat, PAS akan menerajui Pakatan?

Itu ibarat perkara paling mustahil dalam dunia.

PAS boleh menamakan Presiden atau Tuan Guru mereka menjadi PM HANYA tanpa penglibatan DAP dalam Pakatan. PKR hanya diperalatkan dan ideologi PKR yang "sama rasa, sama rata" itu menjadi senjata DAP untuk berkuasa.

Tidak pula Harimau kata UMNO adalah parti maksum. Cuma gelodak dan sepak-terajang dalam BN tidak perlu diwar-warkan lagi. Itu kerja Harakah dan Suara Keadilan.

Mungkin Anwar terlalu didewakan hingga dia seumpama tiada cacat dan cela.

Ingatlah, sebelum mengalahkan BN, Pakatan perlu nampak sempurna; bukan sahaja dari sudut best governance tetapi future planning.

9.3.10

Siapa Pengganti Anwar?

Sehingga minggu lepas, Harimau cukup mengagumi Anwar Ibrahim. Namun setelah bermuhasabah diri, Harimau tidak sanggup berketuakan apatahlagi berPerdana Menterikan seorang pemimpin yang "lemah tenaga batin' dalam berpolitik.

Berikut adalah kelemahan Anwar Ibrahim yang paling ketara:
  • terperangkap (jika ia tuduhan palsu) dengan tuduhan liwat sebanyak 2 kali.
  • tidak dapat menewaskan pemimpin UMNO paling gagal iaitu Pak Lah di PRU yang lalu.
  • tidak mampu menafikan (secara meyakinkan) dakwaan UMNO bahawa beliau adalah pengkhianat negara.
  • membiarkan pemimpin Cina,India dan blogger bukan Islam membuat keputusan dan akur dengan desakan mereka.
  • tidak mampu mengekang ahli ParlimenPKR yang semakin berkurangan di Parlimen.
  • tidak bijak memilih calon bagi Pilihanraya yang lalu.
  • tidak mampu menentang kaedah pimpinan Perdana Menteri mutakhir.
  • tidak mampu menamakan pengganti beliau yang bakal menjadi Perdana Menteri Malaysia yang akan datang (seandainya beliau "gugur" dan disemadikan).
  • membiarkan bukan Islam menjadi kuasa yang dominan di dalam Pakatan Rakyat.
Jika kita perhatikan, Cina-cina Pakatan Rakyat lebih menduduki kerusi-kerusi kepimpinan Pakatan Rakyat manakala Melayu Islam cuma menjadi blogger, Setiausaha dan jurucakap bawahan. Jika ada pangkat pun, mereka tiada kuasa untuk membuat keputusan; jauh lagi untuk bersuara membela diri (rujuk kes pemecatan Zul Nordin).

Adapun Melayu yang menjadi orang kanan Anwar telah pun menuduh Anwar meliwatnya.

Pakatan Rakyat perlu bersyukur kerana mereka ada PAS yang mengaku bahawa perjuangan mereka adalah berlandaskan Islam.

Tetapi, yang penting bukanlah kuantiti Pemimpin PAS yang duduk di kerusi kepimpinan Pakatan Rakyat tetapi SIAPA YANG MEMBUAT KEPUTUSAN dalam Pakatan Rakyat.

Lim Kit Siang menulis seolah-olah BENAR Anwar adalah peliwat. Daripada siapa agaknya Ah Siang mendapat maklumat? Adakah dari Karpal singh? Segalanya mungkin kerana Karpal Singh lebih tahu dari kita semua malah lebih tahu dari Wan Azizah sendiri. Bukankah Karpal Singh juga terlibat bagi pengendalian kes liwat Anwar yang mutakhir? Bukankah Anwar akan memberi segala fakta-fakta yang BENAR kepada peguam-peguam beliau?

“If he is jailed, our motto will be free Anwar, vote PR!” said the DAP stalwart during the Selangor Pakatan Rakyat (PR) Convention. { blog Ah Siang}


Bagaimana kenyataan sebegitu rupa boleh dikeluarkan jika Ah Siang yakin Anwar tidak bersalah? Jika Anwar dipenjarakan, siapa calon Perdana Menteri bagi Pakatan Rakyat?

Siapa nak jawab ni? Banyak soalan dah ni!

Akhir qalam, pada 1998, Anwar dipecat Mahathir tanpa diberi ruang membela diri. Kita marah dan kita tidak suka.

Kenapa Anwar sanggup berbuat perkara yang sama kepada Zul Nordin?

Jika kalian kata Tun Mahathir bangsat kerana bersikap diktator, maka Anwar adalah 10 kali bangsat kerana lebih kejam terhadap Zul Nordin.

Nasib baik Zul Nordin tidak dituduh meliwat!

7.3.10

Perosak Kestabilan Rakyat (PKR)?

Ramai yang tertanya-tanya, mengapa ramai sangat Ahli Parlimen dan ahli-ahli Pakatan Rakyat yang menyeberang titian lahanat sejak akhir-akhir ini? Kelihatan pula, kelemahan dan kekeldaian mereka didedahkan secara bersiri dan berterusan oleh rakan-rakan blogawan Pro Pakatan Rakyat. Mudah sungguh mencari salah bekas-bekas PKR ini. Nampak sangat, mereka TIDAK LAYAK bergelar calon Pilihanraya sejak hari pertama lagi. Siapa yang pilih mereka sebagai calon agaknya?

Asal sahaja kekecohan melanda, pasti ada nama PKR disebalik insiden tersebut. Siapa agaknya yang bersalah?

Anwar Ibrahim sebenarnya tidak layak menjadi Ketua dan pembantu-pembantu beliau adalah terlalu baghal untuk menyedari kebangangan ketua mereka itu.

Kita semua menyalahkan Pak Lah dan KJ kerana kejatuhan BN dan pengagihan kekayaan kepada kroni-kroni. Mengapa pula kita tidak menuding kelima-lima jari kepada Anwar Ibrahim kerana kegagalan dan kepunahan dalaman Parti Keadilan Rakyat?

PR menjadi kuat kerana ahli-ahli BN menyokong mereka dalam senyap. Mereka menyangka Anwar Ibrahim akan menjadi Perdana Menteri.

Sekarang semuanya tinggal angan-angan bagi Anwar. Umur beliau semakin lanjut. PKR tiada pemimpin yang berkarisma untuk menggantikan Anwar. DAP sudah nampak ini semua. DAP bukan cina bodoh!

Kestabilan dan keamanan yang dikecapi Rakyat kerapkali digoncang dengan isu-isu politik baik dari PR mahupun dari UMNO. Dari mata rakyat, PKR paling kerap menjadi dalang.

Untuk apa agaknya parti ini ditubuhkan? Mungkinkah sudah tiba masa untuk dikuburkan? Setidak-tidaknya, Anwar perlu bersara. He is nothing jika Cina Ah Siang yang menjadi Ketua Pembangkang di Parlimen.

Mungkinkah Anwar akan mengulang kata-kata Mahathir iaitu "Perjuangan Belum Selesai"? Ingat! Anwar is nothing!

Nota kaki: Ahli PKR adalah ahli yang direject dari parti yang lain.