Petikan Salafi

"Demi Allah, kita berperang bukan berdasarkan bilangan, kekuatan atau Jumlah, kita berperang untuk memuliakan Agama yang telah dimuliakan Allah ini" Abdullah Ibn Rawahah r.a.


"Demi Allah! Debu yang berada di hidung kuda para sahabat nabi s.a.w yang berjuang bersama Nabi s.a.w lebih mulia dari kebanyakan sultan atau raja yang ada dalam dunia ini." Dr. Asri

"Demi Allah! Aku tolak Syiah; bukan dengan tangan tetapi dengan kaki" Harimau Menaip.



Mutiara Kata

Dari Ibnu Umar ra berkata: Rasulullah saw memegang pundakku dan bersabda, “Jadilah engkau di dunia ini seperti orang asing atau penyeberang jalan.” Ibnu Umar ra berkata, “Jika kamu berada di petang hari, jangan menunggu pagi hari, dan jika engkau di pagi hari janganlah menunggu petang, manfaatkanlah masa sihat. Sebelum datang masa sakitmu dan saat hidupmu sebelum datang kematianmu.” (HR. Bukhari)

“Sesungguhnya bermula datangnya Islam dianggap ghurabaa(dagang/asing) dan akan datang kembali ghurabaa(dagang/asing) maka berbahagialah orang-orang asing itu. Para sahabat bertanya kepada Rasulullah Saw, “Ya Rasulullah, apa yang dimaksud orang asing itu?” Lalu Rasulullah menjawab, “Orang yang melakukan kebaikan-kebaikan di saat orang-orang melakukan kerosakan.” (HR. Muslim)

Dan dalam riwayat lain, "Sesungguhnya baginda ditanya perihal orang-orang yang asing itu, lalu baginda menjawab, "Iaitu orang-orang yang menghidupkan-hidupkan apa yang telah dimatikan manusia dari sunnahku" (HR Muslim, Ibnu Majah, dan at-Thabrani)

Dalam riwayat lain dari Ibnu Wahbin, "Baginda saw. bersabda, "Kebahagiaanlah bagi orang-orang yang asing, iaitu mereka yang berpegang teguh pada kitab Allah ketika ditinggalkan oleh orang banyak dan mengerjakan sunnah ketika dipadamkan oleh orang banyak"

Pemuda-Pemudi Harimau

4.2.10

Cuba Check Mencirit Mokhtar.

Lawak sungguh DSAI bila dikatakan menggunakan perkataan "Mokhtar" sebagai passcode. Macam dah takde nama lain nak disebut.

Siapa Mokhtar? Menurut Saiful, Mokhtar adalah salah seorang Pemandu DSAI.

Tercetus di benak, apa istimewanya Mokhtar? Mungkin menciritnya juga perlu diperiksa. Manalah tahu, ada pula "tusukan luar biasa".

Dia ni pun dah taksub dengan budak Mokhtar ni. Adoiiyaii!

Glosari

Mencirit = lubang keluar tahi yang berkedut dan menggeriut, persis asam kecut kedai Mak Limah.

4 comments:

GAFARO said...

ape la awak ni bang...

dah tak lalu gua minum air limau asam

Edyes said...

persis asam kecut??

maknanya mencirit tu boleh buat masak asam pedas ke?

Harimau-Menaip said...

Tuan Gafaro;

Tutup hidung,telan. Baca Bismillah...jangan sebut "Mokhtar" lak!

Tuan Edyes,

Asam pedas boleh gak...tapi basuh bersih2 dulu..hehehe

mantoya03 said...

Asam kecut tu ubat hilang stress Pak Sheikh.Siapa selalu stress bolih cuba tapi tak jamin hilang malahan bertambah stress pasal bolih ketagih.