Petikan Salafi

"Demi Allah, kita berperang bukan berdasarkan bilangan, kekuatan atau Jumlah, kita berperang untuk memuliakan Agama yang telah dimuliakan Allah ini" Abdullah Ibn Rawahah r.a.


"Demi Allah! Debu yang berada di hidung kuda para sahabat nabi s.a.w yang berjuang bersama Nabi s.a.w lebih mulia dari kebanyakan sultan atau raja yang ada dalam dunia ini." Dr. Asri

"Demi Allah! Aku tolak Syiah; bukan dengan tangan tetapi dengan kaki" Harimau Menaip.



Mutiara Kata

Dari Ibnu Umar ra berkata: Rasulullah saw memegang pundakku dan bersabda, “Jadilah engkau di dunia ini seperti orang asing atau penyeberang jalan.” Ibnu Umar ra berkata, “Jika kamu berada di petang hari, jangan menunggu pagi hari, dan jika engkau di pagi hari janganlah menunggu petang, manfaatkanlah masa sihat. Sebelum datang masa sakitmu dan saat hidupmu sebelum datang kematianmu.” (HR. Bukhari)

“Sesungguhnya bermula datangnya Islam dianggap ghurabaa(dagang/asing) dan akan datang kembali ghurabaa(dagang/asing) maka berbahagialah orang-orang asing itu. Para sahabat bertanya kepada Rasulullah Saw, “Ya Rasulullah, apa yang dimaksud orang asing itu?” Lalu Rasulullah menjawab, “Orang yang melakukan kebaikan-kebaikan di saat orang-orang melakukan kerosakan.” (HR. Muslim)

Dan dalam riwayat lain, "Sesungguhnya baginda ditanya perihal orang-orang yang asing itu, lalu baginda menjawab, "Iaitu orang-orang yang menghidupkan-hidupkan apa yang telah dimatikan manusia dari sunnahku" (HR Muslim, Ibnu Majah, dan at-Thabrani)

Dalam riwayat lain dari Ibnu Wahbin, "Baginda saw. bersabda, "Kebahagiaanlah bagi orang-orang yang asing, iaitu mereka yang berpegang teguh pada kitab Allah ketika ditinggalkan oleh orang banyak dan mengerjakan sunnah ketika dipadamkan oleh orang banyak"

Pemuda-Pemudi Harimau

30.12.08

Berkongsi Rasa Duka

Tiada kata yang mampu diungkap,
Tiada cerita yang mampu dicoret,
Seakan kembali ke zaman mentahku,
Apabila Palestin acapkali menjadi cerita,
Penghias makan malamku.

Nyata kita masih lemah,
Alpa, leka dan meraba,
Pabila bercerita perihal kantung sendiri,
Hingga menutup pintu perkongsian kisah duka,
Saudara yang jauh nun di sana.

Jeritan mereka,
Hanya mereka yang dengar.

Penderitaan mereka,
Hanya mereka yang rasa.

Bukalah pintu kasih di hati,
Berkongsi rasa duka,
Merasa sengsara bersama,
Walau hanya seketika.

Al-Fatihah buat yang terkorban,
Allahuakbar buat pejuang-pejuang,
Yang tidak jemu menanti,
Kebebasan yang entah bila datangnya.

{sini untuk video}

2 comments:

Fauzi said...

Salam...

HIDUP PALESTIN!!!...

Harimau-Menaip said...

Tuan Fauzi, Semoga Palestin kekal selamanya. Amin.