Petikan Salafi

"Demi Allah, kita berperang bukan berdasarkan bilangan, kekuatan atau Jumlah, kita berperang untuk memuliakan Agama yang telah dimuliakan Allah ini" Abdullah Ibn Rawahah r.a.


"Demi Allah! Debu yang berada di hidung kuda para sahabat nabi s.a.w yang berjuang bersama Nabi s.a.w lebih mulia dari kebanyakan sultan atau raja yang ada dalam dunia ini." Dr. Asri

"Demi Allah! Aku tolak Syiah; bukan dengan tangan tetapi dengan kaki" Harimau Menaip.



Mutiara Kata

Dari Ibnu Umar ra berkata: Rasulullah saw memegang pundakku dan bersabda, “Jadilah engkau di dunia ini seperti orang asing atau penyeberang jalan.” Ibnu Umar ra berkata, “Jika kamu berada di petang hari, jangan menunggu pagi hari, dan jika engkau di pagi hari janganlah menunggu petang, manfaatkanlah masa sihat. Sebelum datang masa sakitmu dan saat hidupmu sebelum datang kematianmu.” (HR. Bukhari)

“Sesungguhnya bermula datangnya Islam dianggap ghurabaa(dagang/asing) dan akan datang kembali ghurabaa(dagang/asing) maka berbahagialah orang-orang asing itu. Para sahabat bertanya kepada Rasulullah Saw, “Ya Rasulullah, apa yang dimaksud orang asing itu?” Lalu Rasulullah menjawab, “Orang yang melakukan kebaikan-kebaikan di saat orang-orang melakukan kerosakan.” (HR. Muslim)

Dan dalam riwayat lain, "Sesungguhnya baginda ditanya perihal orang-orang yang asing itu, lalu baginda menjawab, "Iaitu orang-orang yang menghidupkan-hidupkan apa yang telah dimatikan manusia dari sunnahku" (HR Muslim, Ibnu Majah, dan at-Thabrani)

Dalam riwayat lain dari Ibnu Wahbin, "Baginda saw. bersabda, "Kebahagiaanlah bagi orang-orang yang asing, iaitu mereka yang berpegang teguh pada kitab Allah ketika ditinggalkan oleh orang banyak dan mengerjakan sunnah ketika dipadamkan oleh orang banyak"

Pemuda-Pemudi Harimau

11.4.13

Ulama Anjing

Sudah lama aku menyelar Abdullah Saamah kerana fatwanya. Sudah lama aku memendamkan rasa jengkil apabila melihat dia di ceramah politik.

Aku ada juga membaca tafsir dan artikel-artikel ketuhanan. Apabila ulama disamakan dengan anjing, aku tidak tahu mengapa, wajah Dolah ni tersembul di benak. Jika Allah swt menggelarkan hambaNya sebagai anjing, itu adalah peringatan Allah sebenarnya. Jika aku yang menggelarkan ulama begitu, ia perkara berat. Aku bukan Parpukari atau papagomo yang tidak takut akan dosa-dosa mereka. Sungguh! Aku tidak seperti mereka.

Bila aku menonton video d bawah, baru aku tahu kenapa muka Dolah ni selalu menerpa di otakku.




Persis Anjng sungguh kelakuan Dolah ni. Tidakkah sepanjang dia di pondok Geting tu, dia pernah membaca:

Firman Allah: (maksudnya) “Dan bacakanlah kepada mereka (Wahai Muhammad), khabar berita seorang yang Kami beri kepadanya (pengetahuan mengenai) ayat-ayat kami. kemudian dia menjadikan dirinya terkeluar darinya, lalu syaitan mengikutnya, maka jadilah dia daripada orang-orang yang sesat. Dan kalau Kami kehendaki nescaya Kami tinggikan pangkatnya dengan ayat-ayat itu, tetapi dia mahu kepada dunia dan menurut hawa nafsunya; maka bandingannya seperti anjing, jika engkau menghalaunya, dia menjelirkan lidahnya, dan jika engkau membiarkannya: dia juga menjelirkan lidahnya. Demikianlah bandingan orang-orang yang mendustakan ayat-ayat kami. maka ceritakanlah kisah-kisah itu supaya mereka berfikir”. (Surah al-A’raf: ayat 175-176).

Apa yang kita perlu lakukan selepas ni? Adakah peruntukan ke pondok-pondok perlu disekat? Tidak. Islam wajib disebarkan. Bukan wang ringgit isunya. Isunya adalah  KITA BERSIHKAN SEGALA BENTUK RASUAH DARI TERUS MENERUS MENJADI BUDAYA. Walaupun diberi seringgit, ia tidak patut mengubah kita dan pegangan agama kita. Kita bukan semurah RM2juta, bukan semurah RM500 atau semurah cermin mata; kita adalah hamba Allah swt yang terbaik. Nilai kita....PRICELESS.

nota kaki: Saya tidak mengatakan Abdullah Saamah sebagai "ulama anjing". Saya cuma memberi maklum peringatan Allah, apa yang saya fikirkan dan persepsi yang timbul. Kalau kalian merasakan dia ulama anjing itu, saya tak dapat buat apa-apa.

3 comments:

Hanz Azdi said...

Salam Pak Rimau yg mengaum!

Saya pun begitu la... Harapnya kita semua sokong atau benci seseorang atau 1 1 pertubuhan kerana Allah s.w.t. saja. Tambahan, orang yg punya ilmu agama perlu lah sentiasa firm with his stands.. berintegriti, bersih & nampak keikhlasannya.

Sesekali tersalah kita boleh tegur untuk tolong dia perbetul diri/ jalan dia. Kalau dah selalu sangat buat silap & hampir tiada pembetulan, bermakna dia emo, degil, angkuh, jadi, elok la kita jauhkan diri & doakan dia saja.

Biar lah dia tu sapa, bergunung jasa dia, setinggi langit ilmu atau ternampak warak amalnya - Mufti, PM, Presiden, negarawan, tok guru, ustaz, hatta emak ayah kita sekali pun.

mountdweller said...

A'kum Tok Rimau

Cantek!...
Saya dah bawa balik N3 ni ke rumah....terima kasih

Harimau-Menaip said...

Waalaikumussalam Tuan,

Bisa saja..;)