Petikan Salafi

"Demi Allah, kita berperang bukan berdasarkan bilangan, kekuatan atau Jumlah, kita berperang untuk memuliakan Agama yang telah dimuliakan Allah ini" Abdullah Ibn Rawahah r.a.


"Demi Allah! Debu yang berada di hidung kuda para sahabat nabi s.a.w yang berjuang bersama Nabi s.a.w lebih mulia dari kebanyakan sultan atau raja yang ada dalam dunia ini." Dr. Asri

"Demi Allah! Aku tolak Syiah; bukan dengan tangan tetapi dengan kaki" Harimau Menaip.



Mutiara Kata

Dari Ibnu Umar ra berkata: Rasulullah saw memegang pundakku dan bersabda, “Jadilah engkau di dunia ini seperti orang asing atau penyeberang jalan.” Ibnu Umar ra berkata, “Jika kamu berada di petang hari, jangan menunggu pagi hari, dan jika engkau di pagi hari janganlah menunggu petang, manfaatkanlah masa sihat. Sebelum datang masa sakitmu dan saat hidupmu sebelum datang kematianmu.” (HR. Bukhari)

“Sesungguhnya bermula datangnya Islam dianggap ghurabaa(dagang/asing) dan akan datang kembali ghurabaa(dagang/asing) maka berbahagialah orang-orang asing itu. Para sahabat bertanya kepada Rasulullah Saw, “Ya Rasulullah, apa yang dimaksud orang asing itu?” Lalu Rasulullah menjawab, “Orang yang melakukan kebaikan-kebaikan di saat orang-orang melakukan kerosakan.” (HR. Muslim)

Dan dalam riwayat lain, "Sesungguhnya baginda ditanya perihal orang-orang yang asing itu, lalu baginda menjawab, "Iaitu orang-orang yang menghidupkan-hidupkan apa yang telah dimatikan manusia dari sunnahku" (HR Muslim, Ibnu Majah, dan at-Thabrani)

Dalam riwayat lain dari Ibnu Wahbin, "Baginda saw. bersabda, "Kebahagiaanlah bagi orang-orang yang asing, iaitu mereka yang berpegang teguh pada kitab Allah ketika ditinggalkan oleh orang banyak dan mengerjakan sunnah ketika dipadamkan oleh orang banyak"

Pemuda-Pemudi Harimau

28.7.11

Dr. Asri: Dari sisi terhebat akal beliau

Gua neutral walaupun dalam dompet gua ada kad keahlian satu parti yang semua orang kenal (bukan KITA). Gua pun pangkah ikut naluri gua. Salahkah gua kalau tidak bersetuju dan tidak menyokong pemimpin parti gua? Tidak. Gua bukannya dilahirkan untuk menjadi pengikut dan pak turut; gua dilahirkan untuk memimpin. Gua yakin perkara itu.

Gua suka Dr. Asri sejak zaman beliau berdebat dengan Astora Jabat. Orang nak cop dia apa pun gua tak kisah. Dia tak pernah ajar gua benda tak baik. Kalau lu kata dia Wahabbi, lu kena dengar ceramah dia dulu. Setakat dengar cakap orang, lu tak layak nak hukum sesiapa.

Macam ada seorang makcik di FELDA Palong 8, bercerita tentang konek Anwar Ibrahim. Bila gua tanya sumber mana dia dapat, dia kata Paklong Bidin yang cerita kat dia. Siap panggil "Nuar Belalai". Gua percaya Paklong Bidin adalah pembaca tegar blog Parpukari (gua sayang Parpukari...sebagai saudara seIslam).

Gua bukan macam makcik tu bai. Lu betul gua angguk bersetuju. Kalau lu tak betul, takkan gua ontok ye tak? Gua tak betul pun gua rela dikritik. Ada pernah gua buang komen korang? Yang mencarut dan rasis tu gua pangkah la...

Cerita gua dah habis..Dengar pendapat Dr. Asri pulak:


1 comment:

Chot's said...

Salam Bro..respek dan saspek..Dr Asri bukan wahabi..tapi seseorang yg membawa pemikiran terbuka tentang islam dalam kehidupan secara total..