Petikan Salafi

"Demi Allah, kita berperang bukan berdasarkan bilangan, kekuatan atau Jumlah, kita berperang untuk memuliakan Agama yang telah dimuliakan Allah ini" Abdullah Ibn Rawahah r.a.


"Demi Allah! Debu yang berada di hidung kuda para sahabat nabi s.a.w yang berjuang bersama Nabi s.a.w lebih mulia dari kebanyakan sultan atau raja yang ada dalam dunia ini." Dr. Asri

"Demi Allah! Aku tolak Syiah; bukan dengan tangan tetapi dengan kaki" Harimau Menaip.



Mutiara Kata

Dari Ibnu Umar ra berkata: Rasulullah saw memegang pundakku dan bersabda, “Jadilah engkau di dunia ini seperti orang asing atau penyeberang jalan.” Ibnu Umar ra berkata, “Jika kamu berada di petang hari, jangan menunggu pagi hari, dan jika engkau di pagi hari janganlah menunggu petang, manfaatkanlah masa sihat. Sebelum datang masa sakitmu dan saat hidupmu sebelum datang kematianmu.” (HR. Bukhari)

“Sesungguhnya bermula datangnya Islam dianggap ghurabaa(dagang/asing) dan akan datang kembali ghurabaa(dagang/asing) maka berbahagialah orang-orang asing itu. Para sahabat bertanya kepada Rasulullah Saw, “Ya Rasulullah, apa yang dimaksud orang asing itu?” Lalu Rasulullah menjawab, “Orang yang melakukan kebaikan-kebaikan di saat orang-orang melakukan kerosakan.” (HR. Muslim)

Dan dalam riwayat lain, "Sesungguhnya baginda ditanya perihal orang-orang yang asing itu, lalu baginda menjawab, "Iaitu orang-orang yang menghidupkan-hidupkan apa yang telah dimatikan manusia dari sunnahku" (HR Muslim, Ibnu Majah, dan at-Thabrani)

Dalam riwayat lain dari Ibnu Wahbin, "Baginda saw. bersabda, "Kebahagiaanlah bagi orang-orang yang asing, iaitu mereka yang berpegang teguh pada kitab Allah ketika ditinggalkan oleh orang banyak dan mengerjakan sunnah ketika dipadamkan oleh orang banyak"

Pemuda-Pemudi Harimau

13.1.09

Aku Haramkan...

Cilaka sungguh kamu wahai Amerika. Kau menagih simpati dunia apabila WTC dilanggar dan hancur menyembah bumi. Kononnya kau lah paling sengsara dan tarikh 11/9 adalah tarikh yang wajar diingati. Kau mengajak dunia memerangi keganasan dan sasaran kau adalah negara Islam. Negara Islam menjadi bodoh dengan mengangguk terhadap tindakan mengebom Afghanistan dan membunuh Saddam.

Sekarang, kalaupun negara Islam mahu menjadi patung yang menggangguk, sekurang-kurangnya tidak dari kami.

Biarlah hancur seribu lagi WTC, mampos sejuta lagi rakyat kau, aku haramkan air mataku untuk menangis, aku haramkan hatiku untuk kasihan dan aku haramkan jiwa aku untuk meratap.

Tumbuhlah berbillion lagi jiwa kental bak Osama Laden, berjuta lagi sehebat Saddam dan beribu lagi bak Mullah. Kami akan mengganyang kamu wahai Amerika dan Israel.

Bila masanya? Sabar. Masanya akan tiba jua. Dijanji Allah di mana Islam menjadi kuat. Hingga tak mampu dimudaratkan oleh senjata paling hebat di dunia.

"Tembaklah, jika tanpa izinNya, senapang kamu tidak meletup.
Jika meletup, tanpa izinNya tidak akan mengena.
Jika terkena, tanpa izinNya tidak akan memudaratkan.
Jika memudaratkan, tanpa izinNya tidak akan mati.
Jika mati, itu sudah ajal"


Harimau : kecewa apabila penutup tayar kereta Harimau pun tertulis "Made In USA".

5 comments:

Sedingin Salju said...

Kesimpulannya, umat memang sekarang memang terikat dan terjerat dengan U.s. Untuk mengatasi semua ini, umat islam harus maju ke depan dalam semua segi.

GAFARO said...

salam bang,
penutup tayar tu kena bakar tanda protes

peihong said...

bako je penutup tu... nak bagi pueh hati bako kereta sekali.... hehehehee

pukul berapa datuk harimau?

Harimau-Menaip said...

Peihong, kereta hang pun pakai penutup tiub yang sama la...

Kasi bakar la...hahahaha

Mrkolumpo said...

hehehe...
ni sumo eh konspirasi yahudi zionist yang bertitik tolak dari ketrunan firaun laknatullah dan ditonggangi oleh Dajjal al masih...ada masa abg tlg stop jap kat blog saya n tgk ada link youtbe yg membongkar perancangan rapi zionis tu...

p/s : dulu sey isap marlboro...lopeh tgk youtube tuh..toruihh tukar okok indon..walau tak sodap tapi dek marah punyo pasa..nak beronti mcm tak berapo nak jadi yoo..ampeh...(dlm ati menyosa kocik2 dulu balaj isap okok..gampang boto laaa)