Petikan Salafi

"Demi Allah, kita berperang bukan berdasarkan bilangan, kekuatan atau Jumlah, kita berperang untuk memuliakan Agama yang telah dimuliakan Allah ini" Abdullah Ibn Rawahah r.a.


"Demi Allah! Debu yang berada di hidung kuda para sahabat nabi s.a.w yang berjuang bersama Nabi s.a.w lebih mulia dari kebanyakan sultan atau raja yang ada dalam dunia ini." Dr. Asri

"Demi Allah! Aku tolak Syiah; bukan dengan tangan tetapi dengan kaki" Harimau Menaip.



Mutiara Kata

Dari Ibnu Umar ra berkata: Rasulullah saw memegang pundakku dan bersabda, “Jadilah engkau di dunia ini seperti orang asing atau penyeberang jalan.” Ibnu Umar ra berkata, “Jika kamu berada di petang hari, jangan menunggu pagi hari, dan jika engkau di pagi hari janganlah menunggu petang, manfaatkanlah masa sihat. Sebelum datang masa sakitmu dan saat hidupmu sebelum datang kematianmu.” (HR. Bukhari)

“Sesungguhnya bermula datangnya Islam dianggap ghurabaa(dagang/asing) dan akan datang kembali ghurabaa(dagang/asing) maka berbahagialah orang-orang asing itu. Para sahabat bertanya kepada Rasulullah Saw, “Ya Rasulullah, apa yang dimaksud orang asing itu?” Lalu Rasulullah menjawab, “Orang yang melakukan kebaikan-kebaikan di saat orang-orang melakukan kerosakan.” (HR. Muslim)

Dan dalam riwayat lain, "Sesungguhnya baginda ditanya perihal orang-orang yang asing itu, lalu baginda menjawab, "Iaitu orang-orang yang menghidupkan-hidupkan apa yang telah dimatikan manusia dari sunnahku" (HR Muslim, Ibnu Majah, dan at-Thabrani)

Dalam riwayat lain dari Ibnu Wahbin, "Baginda saw. bersabda, "Kebahagiaanlah bagi orang-orang yang asing, iaitu mereka yang berpegang teguh pada kitab Allah ketika ditinggalkan oleh orang banyak dan mengerjakan sunnah ketika dipadamkan oleh orang banyak"

Pemuda-Pemudi Harimau

30.1.09

Formula Membunuh Parti Lawan

Merujuk pada laman web www.mykmu.net (forum) bertarikh 25 Januari 2009 bersamaan hari Ahad jam 10.59 malam, dakwaan bahawa Jabatan Agama Islam Selangor (Jais) telah membuat tangkapan khalwat ke atas Adun Selat Klang (Dr Halimah Ali) adalah tidak benar sama sekali. { sini }

Tindakan salah segelintir ahli UMNO dengan menabur dan menyebarkan fitnah adalah wajib dihentikan. Ia amat memalukan dan langsung tidak melambangkan peng"hadhari"an seseorang ahli UMNO. Tindakan seperti ini seumpama memberikan racun arsenik untuk diminum oleh UMNO yang mengakibatkan parti mati secara perlahan-lahan. Racun arsenik itu cukuplah berbisa di saat UMNO dihentam bertalu-talu dari atas, bawah, depan dan belakang.

Penerapan mentaliti "Politik adalah Peperangan" adalah antara punca tindak-tanduk ala-extremis dan tidak mengenal etika dilakukan ahli kedua-dua belah parti (BN dan PR). Menggenggam penumbuk, menghunus keris, berjalan bertaut tangan umpama sebuah benteng perempuh, jerit pekik, demonstrasi dan ugut-mengugut sudah menjadi budaya rakyat Malaysia dalam menentukan kekuatan dan sambutan rakyat terhadap sesuatu parti. Jika ia gagal, serangan bagi menjatuhkan kredibiliti parti lawan dilakukan tanpa batasan dan akhirnya wujudlah pergaduhan, fitnah dan sebagainya.

Tidaklah dapat dikatakan "Tidak" jika kalian mendakwa ini adalah budaya yang dimulakan UMNO dan tidak menghairankan ia menjadi ikutan PAS dan PKR kerana bukankah PAS dan PKR itu asalnya daripada UMNO? Bukankah mereka mempunyai DNA, darah daging dan perangai yang mirip dengan UMNO?

Benarlah kata pujangga "Musuh yang paling bahaya adalah sahabat yang berpaling-tadah". Sekarang UMNO sedang berdepan dengan keadaan paling getir dalam sejarah penubuhannya dan Harimau percaya, jika Tun Mahathir menjadi Presiden pun, tidak mudah bagi beliau mengani permasalahan ini.

Namun, UMNO wajar berterima-kasih kepada rakyat yang tidak menghukum UMNO secara total pada Pilihanraya Umum ke-12 yang lalu di mana rakyat masih memberikan mandat mentadbir negara walaupun tiada majoriti 2/3. Hukuman itu bolehlah diibaratkan cikgu sekolah rendah yang menghukum muridnya berdiri di luar kelas dengan harapan muridnya akan sedar dan menjadi murid yang hebat.

Persoalannya sekarang, mahukah UMNO memandang situasi mutakhir sebegitu rupa? Masih selesakah pemimpin atasan UMNO menghisap curut Cuba sambil dihujani penghawa dingin jenama YORK tanpa menyedari tindak-tanduk ala Pesuruhjaya Inggeris itu sudah menimbulkan rasa mual dan meloyakan?

Mungkin ini masanya pemimpin UMNO mengambil ikhtibar dan belajar dari barisan Pemimpin Pakatan Rakyat.

Formula pengukuhan politik Pakatan Rakyat kelihatan mudah. Gunakan kekuatan lawan untuk membunuh lawan. Jika gagal membunuh dari luar, bunuh saja dari dalam. Bagaimana? Itu tugas pemimpin UMNO untuk berfikir.

Wallahualam.

Harimau Menaip

6 comments:

toksetiu said...

semoga UMNO tahu bahawa ia punyai kekuatan yg amat luarbiasa jika mampu menggerkkan seluruh kekuatan ahlinya supaya bersatu menyerang lawan secara adat 'Panglima'

from' toksetiu.blogspot.com

Harimau-Menaip said...

Dasyat tu Tok. Bila agaknya tu?

Sedingin Salju said...

Harap Umno dapat berubah encik.

mountdweller said...

Salam Tok Rimau,

Perpecahan di kalangan pemimpin dan pengikut di dalam UMNO sudah terlalu parah. Sukar untuk mencari penawarnya.

Kerajaan Rakyat said...

Salam Tok,

Sebab dia degil, dia kenalah berdiri di luar kelas. Kalau masih dan terus tak mau dengar cakap, nanti kena buang sekolah. Baru dia tau..!!!

Salam takzim

Zubli Zainordin said...

Setuju dan sokong saya akan pos ini, Harimau Menaip.

Cara berpolitik di Malaysia perlu upgraded.

Mana dia World Class leader kita. Pemimpin UMN nak bersara kah bakal diganti kah, siapa yang teruja?

Di dunia?

Di Malaysia, ramai yang pening?